Rabu, 28 September 2022

Malam Ini, Timnas Indonesia Hadapi Vietnam di Final Piala AFF U-16

Berita Terkait

Timnas U-16 (AHMAD KHUSAINI/JAWA POS)

batampos – Jejak empat tahun lalu itu jadi cara Bima Sakti menyemangati pasukannya. Sebab, malam ini, tim asuhannya berkesempatan menulis ulang sejarah 2018: menjuarai Piala AFF U-16.

“Ini momen terbaik untuk bisa membanggakan orang tua dan negara kalian. Bikin prestasi terbaik bagi karier kalian,” katanya, mengulangi yang dia sampaikan kepada M. Iqbal Dwijangge dkk.

Empat tahun lalu, tim nasional (timnas) U-16 yang kala itu dilatih Fakhri Husaini sukses menjuarai Piala AFF U-16 dengan mengalahkan Thailand U-16 di partai puncak yang berlangsung di Stadion Gelora Delta, Sidoarjo. Itulah gelar pertama Indonesia di ajang yang berlangsung sejak 2002 tersebut.

Malam ini, dengan skuad, pelatih, dan venue berbeda, Indonesia berpeluang merebut gelar kedua asal bisa menaklukkan Vietnam U-16 di Stadion Maguwoharjo, Sleman. Selain motivasi dari kesuksesan empat tahun lalu, skuad berjuluk Garuda Asia itu bermodal konfidensi dari kemenangan 2-1 atas tim yang sama dalam laga terakhir fase grup.

Bima Sakti juga punya catatan apik di ajang AFF U-16 melawan Vietnam. Tim asuhannya selalu menang dalam tiga kali duel sejak edisi 2019.

Tapi, Bima mewanti-wanti benar pasukannya agar tidak lantas lengah dan terbebani karena catatan dan raihan yang telah lewat. ’’Mereka (Vietnam) tim solid, bahkan sempat TC (training center) di Jerman. Jadi, kami tidak boleh menganggap setelah menang besok (hari ini, Red) lebih mudah. Tidak, harus kerja keras lagi dan harus fokus lagi, menit per menit,’’ tegasnya.

Fokus menjadi kata penting. Sebab, seperti terlihat dalam duel semifinal melawan Myanmar, meski menguasai penuh jalannya pertandingan, Garuda Asia malah tertinggal dulu yang diawali miskomunikasi antara kiper Andrika Fathir Rachman dan kapten Iqbal. Dan, harus bersusah payah untuk bisa menyamakan kedudukan sebelum akhirnya menang melalui adu penalti.

Para pemain Vietnam dianugerahi kecepatan yang bisa memicu bahaya tiap kali mendapat kesempatan serangan balik. Gol Myanmar juga berasal dari skema yang sama.

Tapi, Vietnam juga bakal kehilangan dua pilar mereka di final. Kiper Pham Dinh Hai ditarik keluar pada menit ke-75 semifinal setelah berbenturan dengan bek Thailand Jirapol Saelio. Selain itu, gelandang Nguyen Trong Truan terkena kartu merah di laga yang sama yang mereka menangi 2-0.

“Kami akan menghadapi pertandingan intensitas tinggi lawan Indonesia. Sayang sekali, kami mungkin tampil tanpa dua pemain,” ujar Nguyen Quoc Tuan, pelatih Vietnam.

Tapi, dia percaya siapa pun yang ditunjuk sebagai pengganti dua pemain tersebut bakal bisa menjalankan tugas dengan baik. Dia juga berharap Nguyen Cong Phuong dkk tetap bisa berkonsentrasi di tengah tekanan suporter Indonesia yang diperkirakan bakal memenuhi stadion.

“Ketika kami mempersiapkan tim, kami juga siapkan mental mereka. Kami harus percaya diri,” tegasnya. (*)

 

 

Reporter: JPGroup

Update