Selasa, 27 Februari 2024

Dituding Bertanggung Jawab atas Kematian Maradona, 8 Profesional Medis akan Disidang

Berita Terkait

Selebrasi Diego Maradona setelah mengantarkan Argentina menjuarai Piala Dunia 1986 di Stadion Azteca, Mexico City. (STAFF/AFP)

batampos – Pengadilan banding Argentina pada Selasa (19/4) mengonfirmasi bahwa delapan profesional medis yang dituduh bertanggung jawab atas kematian legenda sepak bola Diego Maradona akan diadili.

Ahli bedah syaraf Leopoldo Luque, psikiater Agustina Cosachov, dan enam orang lainnya telah mengajukan banding terhadap keputusan yang dikeluarkan pada 2022 untuk mengadili mereka atas pembunuhan dengan kemungkinan memperburuk keadaan.

Maradona meninggal dunia pada November 2020 dalam usia 60 tahun saat memulihkan diri dari operasi otak karena pembekuan darah, dan setelah beberapa dekade berjuang melawan kecanduan kokain dan alkohol.

Baca Juga: Baru Bergabung WSBK, Petrucci Ingin Membuat Sejarah Baru dengan Juara

Dia ditemukan tewas di tempat tidur dua pekan setelah operasi di sebuah rumah sewaan di lingkungan eksklusif Buenos Aires di mana dia dibawa setelah keluar dari rumah sakit.

Dia ditemukan meninggal dunia karena serangan jantung. Delapan terdakwa tersebut telah mengajukan banding ke pengadilan di San Isidro, barat laut Buenos Aires, melawan beratnya tuntutan, dengan alasan bahwa mereka harus dituduh melakukan pembunuhan tidak disengaja.

Tuduhan awal pembunuhan dengan modus “dolus eventualis” membuat seseorang bertanggung jawab atas kelalaian sementara dia mengetahui bahwa perbuatan tersebut dapat menyebabkan kematian. Para jaksa menuduh kedelapan profesional medis itu terlibat dalam perawatan pasien di rumah yang “ceroboh” dan “kurang memadai”.

Baca Juga: Main Imbang Lawan Napoli, AC Milan ke Semifinal Liga Champions

Sebuah panel yang terdiri dari 20 pakar kesehatan yang dibentuk oleh jaksa penuntut umum Argentina menyimpulkan bahwa pada 2021 Maradona “memiliki peluang bertahan hidup yang lebih baik” dengan perawatan yang memadai di fasilitas medis yang sesuai.

Belum ada tanggal persidangan yang ditetapkan. Di antara mereka yang dituduh adalah psikolog, dokter klinis, koordinator medis, koordinator keperawatan, dan perawat, demikian laporan AFP. (*)

 

 

Reporter: Antara

 

 

 

Update