Rabu, 6 Juli 2022

Tinju Raih Hasil Terbaik SEA Games dalam 30 Tahun Terakhir, Kejuaraan Dunia Sasaran Berikutnya

Berita Terkait

Petinju Indonesia Maikhel Roberrd Muskita dalam upacara penyerahan medali usai mengalahkan atlet Thailand Anavat Thongkrathok pada partai final SEA Games ke-31 kelas 75kg-81kg di Bac Ninh Gymnasium, Bac Ninh, Vietnam, Minggu (22/2/2022). (ANTARA/Arindra Meodia)

batampos – Pengurus Pusat Persatuan Tinju Amatir Indonesia (PP Pertina) mengapresiasi para petinju yang telah berhasil meraih hasil terbaik dalam 30 tahun terakhir keikutsertaan di SEA Games.

Ketua Umum PP Pertina Mayjen TNI (purn) Komaruddin Simanjuntak menyebut enam petinju yang bertanding pada pesta olahraga negara-negra Asia Tenggara itu memiliki performa, teknik, strategi, juga taktik yang baik. Sehingga dapat mengimbangi lawan.

“Ini menunjukkan bahwa program latihan yang disusun oleh manajer, berkolaborasi dengan pelatih kepala, dan seluruh semua masukkan itu dilaksanakan dengan baik, ini yang saya lihat,” kata Komaruddin kepada Antara ditemui di Bac Ninh Gymnasium, Bac Ninh, Vietnam, Minggu.

Dia juga mengatakan bahwa hasil medali yang berhasil dipersembahkan para petinju pada SEA Games ke-31 kali ini telah sesuai dengan target yang ditetapkan.

“Terbukti dari 30 tahun terakhir kita di dalam SEA Games tidak pernah meraih hasil seperti sekarang. Saat ini Pertina sudah bisa merebut satu emas, tiga perak, dan satu perunggu, hanya satu yang lolos,” kata Komaruddin.

Menurut Komaruddin, PP Pertina memang hanya melaporkan target satu emas kepada Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI), Komite Olimpiade Indonesia (KOI) dan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora).

Namun, dia bersyukur empat atlet tinju mampu lolos ke babak final, satu terhenti pada semifinal, dan satunya lagi belum dapat meraih medali, yang menurut dia wajar terjadi.

Komaruddin bertekad meningkatkan capaian lima medali tersebut pada Asian Games — seharusnya berlangsung pada September 2022, ditunda hingga 2023.

Selanjutnya, Komaruddin mengatakan, para atlet akan diberikan waktu istirahat setidaknya tujuh hari sepulang dari Vietnam.

Mereka kemudian akan kembali ke kamp untuk melaksanakan pelatnas dalam upaya mencapai target selanjutnya di Kejuaraan Dunia tahun ini.

“Jadi, kita harus bisa mengimbangi itu, tentunya dengan program yang sangat keras,” kata Komaruddin.

Komaruddin juga mengungkapkan bahwa Kejuaraan Dunia tersebut akan digelar di Manado pertengahan Oktober yang merupakan pertama kali Indonesia menjadi tuan rumah kejuaraan tinju dunia.

“Kita sudah dapat surat balasan dari presiden tinju dunia. Kita dipercaya sebagai penyelenggara, dan ini sejarah ya, belum pernah terjadi di Indonesia, ini yang dipercaya Pertina-nya untuk menyelenggarakan kejuaraan dunia,” kata Komaruddin. (*)

 

Reporter: Antara

Update