Runtuhkan Axelsen, Ginting Melaju ke Semifinal All England

0
23
Anthony Sinisuka Ginting menjadi satu-satunya wakil Indonesia dari nomor tunggal putra yang masih tersisa hingga babak perempat final All England 2023 di Birmingham, Inggris. (ANTARA/HO-PP PBSI)
Anthony Sinisuka Ginting melaju ke semifinal All England 2024 di Birmingham, Inggris. (ANTARA/HO-PP PBSI)

batampos – Tunggal putra Indonesia Anthony Sinisuka Ginting mengatakan, bermain dengan sabar menjadi salah satu kunci kemenangan atas unggulan pertama asal Denmark, Viktor Axelsen, pada perempat final All England Open 2024. Ginting menang melalui rubber game ketat dengan skor 8-21, 21-18, 21-19 pada pertandingan di Birmingham.

”Memang ini adalah salah satu pertandingan yang ketat dari awal sampai selesai. Meskipun sempat tertinggal, sempat unggul tapi kembali disamakan, lawan juga punya kualitas yang luar biasa jadi kejar-kejaran sampai akhir,” kata Ginting, dikutip dari keterangan singkat PP PBSI seperti dilansir dari Antara.

Mengenai jalannya gim pertama, Ginting mengatakan, sudah menerapkan apa yang telah disiapkan. Tapi kurang berhasil karena kurang sabar dan kurang teliti.

”Tapi, Puji Tuhan, saya bisa memperbaikinya di gim kedua dan ketiga. Di gim kedua tetap bermain dengan pola saya tapi ditambah dengan sabar,” kata Ginting.

Pada gim ketiga, pertandingan berlangsung lebih intens lagi dan melelahkan secara fisik maupun mental. Meskipun Ginting sempat unggul jauh 18-12 dari sang tunggal putra nomor satu dunia, dia mengakui kembali terburu-buru untuk meraih poin. Sehingga membuat kesalahan sendiri yang malah menguntungkan buat lawan.

”Dari situ saya malah terburu-buru ingin mendapat poin sedangkan Viktor mulai bermain lebih sabar, bertahan dulu. Perubahan itu membuat saya banyak hilang poin,” ungkap Ginting, tunggal putra peringkat lima dunia itu.

Di poin-poin tua, saat kedua pemain berada di skor 18-18, Axelsen sempat melakukan protes kepada wasit karena menilai bola netting yang dilakukan Ginting tidak sah menyusul adanya touch di net.

”Di poin 19-18 itu saya tidak merasa ada touch apa-apa. Lagi pula sudah keputusan wasit dan saya tidak bisa berbuat apa-apa,” kata Ginting.

”Hal ini saya sampaikan juga ke dia setelah pertandingan. Mungkin kalau saya di posisi dia juga akan sama reaksinya. Mungkin itu salah satu momen keberuntungan saya juga hari ini,” ujar Ginting.

Kemenangan itu pun menjadi pertama kali sejak Ginting menang atas Axelsen di Indonesia Masters 2020. Sejak itu, Ginting menelan setidaknya 11 kali kekalahan beruntun dari peraih medali emas Olimpiade 2020 Tokyo tersebut.

Selain itu, ini juga merupakan pertama kali dalam 15 tahun bagi tunggal putra Indonesia untuk menembus babak semifinal turnamen bulu tangkis tertua di dunia tersebut.

Terakhir kali tunggal putra Indonesia lolos ke semifinal turnamen Super 1000 All England Open adalah pada 2009. Taufik Hidayat berhadapan dan kalah dari Lee Chong Wei (Malaysia). (*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini