Rabu, 24 Juli 2024

Ribuan Fans Jerman Minta Pertandingan kontra Spanyol Diulang

Berita Terkait

Marc Cucurella (kanan) dianggap handball di kotak penalti oleh fans Jerman. Fakta ini yang diprotes fans Der Panzer ke UEFA. (Daily Mail)

batampos – Penggemar Jerman yang marah telah meluncurkan petisi untuk menghapus Anthony Taylor dari daftar wasit UEFA. Mereka juga meminta pertandingan ulangan perempat final Euro 2024, antara Jerman kontra Spanyol.

Mereka marah kepada ofisial wasit asal Inggris dan tim VAR-nya karena gagal memberikan penalti kepada tuan rumah karena handball pemain Spanyol milik Chelsea, Marc Cucurella, hingga mengakibatkan kekalahan Der Panzer. Spanyol memenangkan pertandingan dengan skor 2-1 di perpanjangan waktu.

Jerman selaku tuan rumah turnamen kalah 2-1 setelah perpanjangan waktu menyusul gol kemenangan pada menit ke-119 yang dicetak oleh Mikel Merino.

Dani Olmo sebelumnya membuka skor di awal babak kedua sebelum Florian Wirtz mencetak gol penyeimbang dramatis pada menit ke-89 untuk Jerman.

Namun, momen paling kontroversial dalam pertandingan ini terjadi pada menit ke-23 perpanjangan waktu, tak lama sebelum gol penentu Merino.

Ini melibatkan bek kiri Chelsea asal Spanyol Marc Cucurella, yang tangan kirinya memblok tembakan Jamal Musiala di dalam kotak penalti.

Penggemar dan pemain Jerman bersikeras bahwa ini seharusnya menghasilkan tendangan penalti, tetapi wasit Liga Premier Anthony Taylor tidak setuju, sementara tim VAR-nya tidak menyarankan Taylor untuk meninjau kembali kejadian tersebut.

Banyak dari penggemar tersebut, yang jumlahnya lebih dari 30.000 pada saat artikel ini ditulis, telah menandatangani petisi melalui change.org.

Pernyataan misi petisi tersebut berbunyi: “Perempat final Euro 2024: Jerman vs Spanyol. Anthony Taylor meniup peluit pertandingan. Tapi, jelas tidak adil!”

“Setelah handball yang jelas dilakukan oleh Marc Cucurella (pemain di tim Spanyol) di area penalti (dengan tangan terulur), Jerman tidak mendapatkan penalti yang jelas-jelas pantas mereka terima, yang bisa saja membuat pertandingan menguntungkan mereka.”

“Dan, itu bahkan bukan yang pertama kalinya! Taylor telah dikritik oleh wasit lain karena bias terhadap Spanyol.”

“Oleh karena itu, kami menuntut UEFA memutar ulang pertandingan tersebut, menyelidiki pelanggaran netralitas Taylor dan menghukumnya!”

Tentu saja, petisi ini tidak akan menghasilkan tindakan apa pun dari UEFA, karena Spanyol akan menghadapi Prancis di semifinal pada Selasa (9/7) waktu setempat.

Meskipun basis penggemar Jerman frustrasi, editor ESPN Dale Johnson mengklaim bahwa Taylor membuat keputusan yang tepat.

Menulis di X (sebelumnya Twitter) pada Jumat malam, Johnson menjelaskan: “Pengarahan pra-turnamen UEFA tentang handball memberikan contoh spesifik seperti Marc Cucurella, yang mengatakan bahwa itu TIDAK boleh berupa penalti karena handball.”

“Lengan dekat ke samping, sebagian besar mengarah ke bawah/vertikal, dan/atau posisinya di belakang garis tubuh.”

“Ini berbeda dengan penalti yang diberikan Joachim Andersen saat melawan Jerman. UEFA menilai posisi tangan itu tidak wajar dan menimbulkan penghalang.”

“Penggemar yang dapat dimengerti akan berpikir bahwa kedua keputusan tersebut adalah cara yang salah. Tapi, keduanya tidak sesuai dengan interpretasi yang dimaksudkan.”

Yang jelas, Spanyol menjadi satu-satunya tim yang memenangkan seluruh pertandingannya, termasuk perpanjangan waktu di Euro 2024 sejauh ini. La Roja mengalahkan Kroasia, Italia, dan Albania di fase grup sebelum mengalahkan Georgia 4-1 di babak 16 besar.

Sementara Jerman harus mengakui kekalahan itu, di mana mereka terpaksa melihat Spanyol akan menantang Prancis di semifinal. Selain Spanyol kontra Prancis, semifinal lainnya mempertemukan Inggris versus Belanda. Pemenang laga semifinal ini akan bertarung di final pada 14 Juli. (*)

SourceJPGroup

Update