Rabu, 24 Juli 2024

Francesco Bagnaia Puncaki Klasemen MotoGP, Raih Kemenangan Terbanyak bersama Ducati

Berita Terkait

Pembalap Ducati Lenovo Team Francesco Bagnaia merayakan keberhasilannya memenangi Grand Prix Spanyol di Sirkuit Jerez, Minggu (28/4/2024). (ANTARA/AFP/JAVIER SORIANO)

batampos – Kemenangan Francesco Bagnaia di Grand Prix Jerman membawa perubahan signifikan dalam klasemen MotoGP. Bagnaia, yang memperkuat Ducati Lenovo, kini menjadi pembalap dengan kemenangan terbanyak dalam sejarah MotoGP Ducati.

Kemenangan ini juga membawanya kembali ke puncak klasemen kejuaraan, menambah kebanggaan bagi pabrikan Borgo Panigale dan para penggemarnya.

Balapan di GP Jerman ini bukan hanya sekadar kemenangan biasa bagi Bagnaia. Dengan kemenangan ini, Bagnaia mencatatkan kemenangan ke-24 bersama Ducati, menjadikannya pembalap dengan kemenangan balapan MotoGP terbanyak untuk pabrikan asal Italia tersebut.

Tidak hanya itu, keberhasilan Bagnaia juga didukung oleh performa luar biasa dari lima pembalap Ducati lainnya yang berhasil menempati lima besar di balapan kali ini. Marc dan Alex Marquez dari Gresini Racing MotoGP masing-masing finis di posisi kedua dan ketiga, sementara Franco Morbidelli dari Pramac Racing Team menyelesaikan balapan di posisi kelima.

Dalam balapan yang berlangsung ketat dan penuh drama, Bagnaia menunjukkan ketangguhan dan keahlian balapannya. Memulai balapan dari posisi ketiga, Bagnaia dengan cepat naik ke posisi pertama dalam dua putaran berikutnya berkat dua manuver menyalip yang identik, pertama pada Oliveira dan kemudian pada Martín di tikungan terakhir. Namun, pada putaran keenam, Bagnaia harus merelakan posisinya disalip oleh Martín dan kemudian oleh Morbidelli.

Sang juara dunia bertahan ini sempat tertinggal beberapa saat, tetapi berhasil kembali ke posisi kedua di pertengahan balapan. Pertarungan ketat antara Bagnaia dan Martin berlangsung sengit, dengan keduanya mencatat waktu putaran yang sangat mirip dan menjaga jarak konsisten sekitar 0,7 detik. Bagnaia tidak menyerah, bertekad untuk memperkecil jarak dengan saingannya sambil terus memberikan tekanan.

Pada dua putaran terakhir, hal yang tak terduga terjadi: Martín terjatuh di tikungan pertama, membuka jalan bagi Bagnaia untuk melaju menuju kemenangan keenamnya pada tahun 2024 dalam balapan Grand Prix ke-200 dalam karirnya.

Selain Bagnaia, Enea Bastianini juga menunjukkan performa luar biasa. Meski memulai balapan dari posisi kesembilan di grid dan mengalami sedikit kemunduran di awal, Bastianini mampu bertarung keras dengan Marc Marquez dan Franco Morbidelli. Pembalap Ducati nomor 23 ini akhirnya finis di posisi keempat, meski harus melalui banyak pergantian posisi dengan Morbidelli menjelang akhir balapan.

Dengan berakhirnya seri kesembilan MotoGP musim 2024 ini, Bagnaia kini memimpin klasemen kejuaraan dengan keunggulan sepuluh poin atas Martín. Sementara itu, Bastianini berada di posisi keempat dan tertinggal 67 poin dari rekan setimnya. Ducati Lenovo juga memimpin klasemen tim dengan 377 poin, sementara Ducati berada di puncak klasemen pabrikan dengan 315 poin.

Francesco Bagnaia, usai balapan, mengungkapkan perasaannya. “Kami berdua berada dalam situasi yang sangat sulit di lap-lap terakhir, karena ban bagian depan terus menukik dan bagian belakang meluncur. Kami kehabisan traksi dan masih mencatat waktu putaran 21.0/21.1 detik, jadi itu sangat sulit.”

“Pada lap sebelum Jorge (Martín) jatuh, saya juga sempat kehilangan traksi ban depan, tetapi saya berhasil menyelamatkan situasi dengan mengambil jalur yang melebar keluar. Jelas bahwa siapapun di antara kami yang pertama menyerah akan kalah dan sejujurnya, saya percaya bahwa hal ini bisa saja terjadi pada siapa saja.”

“Kami tidak memiliki awal musim yang mudah, tetapi kami bekerja dengan luar biasa dan bahkan di sini, di mana kami bukan yang terkuat, tapi kami masih berhasil menempatkan diri dalam kondisi untuk memperjuangkan kemenangan. Keterampilan balap hari ini sangat penting, seperti halnya di Barcelona: saya melihat Jorge dan Franco (Morbidelli) sama-sama berusaha terlalu keras, namun tetap saja itu adalah balapan yang sulit dan keluar sebagai pemenang dari balapan ini sangat fantastis.”

Enea Bastianini juga berbagi pengalamannya setelah finis di posisi keempat. “Saya memulai balapan dengan baik, tetapi kemudian tanpa sengaja saya menyentuh tombol dan akibatnya posisi motor menurun; sehingga saya melewati tikungan pertama dengan ban belakang terkunci, yang membuat saya kehilangan waktu. Saya mencoba untuk kembali mendekati posisi depan dan berhasil; lalu ketika saya mendekati Marc (Marquez), pertandingan yang sesungguhnya dimulai.”

“Hari ini dia lebih unggul dari saya karena dia melaju dan dengan cepat menyalip Franco (Morbidelli). Di sisi lain, saya membutuhkan waktu lebih lama untuk melakukan hal yang sama dan di situlah saya kehilangan kesempatan untuk mendapatkan podium. Meski begitu, itu adalah balapan yang hebat.”

CEO Ducati, Claudio Domenicali, turut mengomentari hasil balapan ini. “Ini adalah balapan yang fantastis bagi Ducati. Saya memikirkan Jorge (Martin) yang menampilkan performa luar biasa dan berkendara dengan kecepatan luar biasa, jadi sangat disayangkan dengan apa yang terjadi karena dia dan Pecco melakukan strategi yang berbeda hari ini.”

“Pecco berhasil mempersempit jarak menjadi setengah detik dan Jorge melakukan segala yang dia bisa untuk menang, dan kita semua tahu bagaimana kejadiannya. Namun ini adalah balapan yang seringkali tidak dapat diprediksi: dengan persaingan yang begitu tinggi, kesalahan kecil dapat mengubah hasil balapan sepenuhnya. Saya tetap ingin mengucapkan selamat kepada semua orang karena mereka sekali lagi memberi banyak kegembiraan kepada kami.”

Dengan kemenangan ini, Ducati Lenovo Team telah menegaskan dominasinya di MotoGP musim ini. Prestasi ini juga memberikan kepercayaan diri yang besar bagi tim menjelang seri berikutnya. Ducati Lenovo akan kembali beraksi pada 2 Agustus untuk Monster Energy British Grand Prix di Silverstone, di mana mereka berharap untuk melanjutkan tren positif ini dan semakin mengukuhkan posisi mereka di puncak klasemen.

Performa cemerlang Bagnaia dan Bastianini, serta kekuatan Ducati secara keseluruhan, menunjukkan bahwa mereka adalah kekuatan yang harus diperhitungkan di MotoGP musim ini. Para penggemar Ducati tentu berharap bahwa tim kesayangan mereka akan terus meraih kemenangan dan akhirnya membawa pulang gelar juara dunia. Balapan demi balapan, Ducati Lenovo terus membuktikan bahwa mereka adalah tim yang kompetitif dan selalu siap menghadapi tantangan.

Dengan demikian, kemenangan di GP Jerman ini bukan hanya kemenangan bagi Bagnaia dan Ducati, tetapi juga kemenangan bagi semua penggemar MotoGP yang selalu menantikan aksi seru dan mendebarkan di setiap balapan. Kita tunggu aksi selanjutnya dari Bagnaia dan Ducati Lenovo di Silverstone, dan lihat apakah mereka bisa melanjutkan performa impresif mereka di sirkuit legendaris tersebut. (*)

 

SourceJPGroup

Update