Selasa, 31 Januari 2023

Arsenal Punya Mentalitas Juara

Berita Terkait

 

batampos – Sebelum menghadapi Manchester United di Emirates Stadium, London, Senin (23/1/2023) dini hari WIB, Arsenal hanya memimpin dua poin atas Manchester City. Artinya, kalau gagal meraih poin penuh, Arsenal bisa terkejar City yang belum dihadapi di Premier League musim ini.

Mikel Arteta (kiri)

Mentalitas Martin Odegaard dkk seperti sedang diuji. Apalagi, United merupakan satu-satunya tim yang mengalahkan Arsenal di Premier League musim ini. Yakni, ketika The Gunners –sebutan Arsenal– takluk 1-3 di Old Trafford dalam matchweek keenam (5/9/2022). The Red Devils –julukan United– juga sedang dalam laju nyaris sempurna setelah jeda Piala Dunia 2022 (menang 7 kali dan seri 1 kali).

Arsenal memang selalu memuncaki klasemen Premier League sejak matchweek ketiga atau dalam 17 matchweek. Tapi, tidak sedikit yang menyebut skuad besutan Mikel Arteta itu belum memiliki mentalitas juara di Premier League. Dengan kata lain, City sebagai juara bertahan menunggu waktu untuk menyalip di tikungan.

Namun, kemenangan 3-2 atas United, dengan gol penentu tiga poin dicetak striker Eddie Nketiah di pengujung waktu normal (90’), menjadi bukti mentalitas juara telah dimiliki Odegaard dkk. Cara Arsenal tidak panik setelah tertinggal 0-1 atau saat keunggulan 2-1 mampu disamakan merupakan penanda The Gunners memenuhi syarat mengakhiri penantian gelar Premier League sejak kali terakhir musim 2003–2004. Musim invincible Arsenal (tidak terkalahkan sepanjang musim).

’’Saya pikir Arteta telah mengembalikan mentalitas yang sudah hilang beberapa musim terakhir,” ucap Cesc Fabregas, mantan gelandang-kapten Arsenal saat jadi pandit Sky Sports.
Fabregas menambahkan, Arsenal dan United memiliki rivalitas hebat di era kepelatihan Arsene Wenger (Arsenal) dan Sir Alex Ferguson (United). ”Battle of the Buffet” atau ’’Pizzagate” merupakan salah satu laga paling memorable antara dua tim. ”Memenangi laga seperti ini (atas United, red) bisa jadi dorongan masif bagi kepercayaan diri. Setelah 19 tahun, saya pikir musim ini akan jadi momentum bagus,’’ kata Fabregas.

Martin Keown, bek Arsenal yang turut merasakan gelar Premier League 2003–2004, pun menganggap mentalitas Arsenal saat ini sudah seperti eranya. Pujian pun diberikan Keown kepada Arteta. ’’Mikel (Arteta) mampu menggaungkan ambisi gelar juara yang dulu pernah dibawa Arsene (Wenger). Emirates bergairah seperti di Highbury (kandang lama Arsenal, red),’’ beber tandem serasi Tony Adams tersebut di BBC Sport.

Berbicara kepada Premier League TV, bek kiri Arsenal Oleksandr Zinchenko menyebut, musim ini rekan-rekannya tidak akan malu lagi membahas peluang memenangi Premier League. Zinchenko sudah empat kali memenangi gelar Premier League bersama City dan baru musim ini menyeberang ke Arsenal.

”Kawan, lupakan tiga besar atau peringkat kesekian. Kami harus memikirkan bagaimana menjadi yang nomor satu. Tidak akan ada lagi yang menertawakan ambisi Arsenal untuk memenangi Premier League,’’ tutur pemain asal Ukraina itu kepada ESPN. (*)

Update